Piring Pecah

Lanjutan dari posting sebelumnya nih tentang maaf. Ada sebuah kisah tentang maaf yang mungkin bisa membuka pengertian “maaf” yang asli, gak kw – kw an. Kisah ini saya tulis ulang dengan redaksi saya sendiri. Seperti biasa, dengan penulisan menurut kaidah EYBD (Ejaan Yang Belum Disempurnakan). Mengambil latar fiktif di sebuah dapur dengan pelaku seorang ibu dan anak perempuannya yang selanjutnya dipanggil Ka (Ka siapa ajalah kepanjangan nya mah. Mau Siska, Mika, Ika, Simalaka terserahhh). Adapun tulisan dan makna dari cerita ini saya harap gak bikin kalian bingung. Selamat membaca.

Sore ini lebih ramai dari sore – sore sebelumnya. Ya maklum saja, 2 hari lagi hari raya tiba. Dari tadi terdengar suara mixer di dapur yang sekaan tak henti – hentinya berputar. Di dapur ibu terus saja membanting tulang, eh maaf maksudnya membanting adonan kue biar campuran bahannya merata. Tak lama kemudian si ibu melihat anaknya duduk di bangku meja makan dengan mata 5 watt. Ia tidur dari ramadhan hari ke-10 ~_~. Maklum, menurutnya hibernasi adalah cara paling ampuh untuk menghemat energi.

Disela – sela mengurus adonan kue nya, si ibu kesurupan arwah moderator dan tiba – tiba membuka sesi tanya jawab. (I = Ibu, K = siapa aja lah terserah)
I : Ka, udah puas tidurnya?
K : Belum mah, nanti abis taraweh dilanjut lagi. Terus abis kuliah subuh juga masih bisa diterusin tidur. Nanti pas takbiran bangunin lagi ya mah…
I : Super sekali kau nak! Ibu ada kabar gembira buat kamu Ka…
K : Apa? Kulit manggis?
I : Bukan
K : Ya terus apa atuh bu?
I : Kabar baiknya sekarang ibu puasa. Kalo enggak, ini adonan ibu lempar ke muka kamu kalo ketauan tidur lagi!!!
K : Wkkwkwk, si ibu suka gitu ih. Ampun atuh mah
I : Eh ngomong – ngomong kamu kenapa jadi sering tidur sih? Biasa nya kamu kalo siang suka maen terus
K : Ah, lagi males aja mah
I : Bener apa bener? Eh, temen kamu yang biasa maen sama kamu tuh kemana Ka?
K : Tau ah bu, jangan ngomongin dia ah, males
I : Ibu liat raut wajah kamu berubah, ekspresi menunjukan kebencian yang tinggi, gerik mata menunjukan kamu gak suka pertanyaan ibu, body language kamu menyembunyikan sesuatu. Suhu tubuh meningkat.
K : Bu? Ibu bukan robocop kan? atau Ironman?
I : Ayo lah Ka, pasti kamu gak maen bukan males kan alasannya?
K : Iya deh iya. Kita lagi musuhan mah
I : Loh kok? Kamu kan udah temenan baik dari lama. Coba ceritain ke ibu masalahnya gimana?
K : Sebenernya salah aku sih. Kan waktu itu aku pinjem iPhone nya, tapi waktu dipake malah rusak HP nya. Terus bilang ke dia maaf dan nanti digantiin. Ya udah, pulang sekolah aku jalan – jalan ke konter hp dan beli hp esia hidayah buat ngegantiin iPhone nya. Eh, pas dibalikin dianya malah cemberut. Aku udah minta maaf tapi malah diem aja, jadinya aku pukul mukanya pake tas gunung aku, terus ngomong…
I : Bentar, kamu pukul dia?
K : Enggak sih mah, cuma kiasan biar menarik aja ceritanya
I : Oh, kirain. Oke terus gimana tadi?
K : Ya terus aku bilang ke dianya jadi orang jangan sombong. Orang udah ngegantiin HP nya terus udah minta maaf masa gak dimaafin
I : Da kamu mah belegug. Masa iPhone digantiin sama Esia hidayah.
K : Sementara mah, ini juga lagi ngumpul ngumpul buat beli yang asli. Lumayan udah 7.500
I : -_- Kalo minta maaf nanti jangan maksa. Itu hak dia. Lagian kamu juga yang salah. Meski pun bilang maaf tapi gak segampang itu ngelupain nya
K : Ya gitu doang kan. Apa susahnya dia bilang maaf atuh gitu, plisss lah
I : Eh kamu mah, sama ibu di kasih tau teh. Cepetan nanti besok minta maaf lagi! Yang bener, jangan bawa tas gunung awas!
K : Ah males bu

piring pecahSetelah itu si Ka (yang masih imajiner namanya) pergi meninggalkan Ibu di dapur untuk pergi solat Ashar. Tapi saat baru beranjak dari kursinya, si Ka menyenggol piring berisi tepung terigu. Alhasil piring pun pecah dan tepung berserakan kemana – mana. Suasana hening sejenak. Si Ka langsung panik. Sambil mengambil sapu, ia tertunduk seraya berkata “Maafin ya bu…”. Si ibu tersenyum dan menjawab “Ya udah gak apa – apa udah terjadi kok” Dan dialog pun berlanjut lagi.
K : Ibu gak marah?
I : Kan ibu udah bilang tadi, ibu lagi puasa. Kalo gak puasa tau kan? Adonan ini?
K : Oh iya hehehe
I : Ya udah, sekarang kamu minta maaf sama piringnya terus kamu sapuin itu pecahannya
K : Ibu tadi udah kaya robocop, sekarang nyuruh minta maaf sama piring!?
I : Udah… Coba dulu aja
K : Maafin ya piring
I : Nah gimana? piring nya jadi utuh lagi gak?
K : Ya enggak lah mah
I : Nah temen kamu juga itu ibarat piring. Piring yang kamu pecahin. Sekali pecah tetap pecah, meskipun kamu udah bilang maaf

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s