Image

18th: Alone – Change – New

Kemarin tuh jujur saya gak merasa ulang tahun. Udah mah gak inget, sibuk, gak tidur udah 2 hari. Apal – apal teh waktu ngantuk jam 9 pas ospek jurusan terus liat ke jam, eh ningan tanggal 23. Aduh… Eh tapi biasa aja sih, tahun kemarin juga gitu aja, tapi bedanya pas bangun tidur langsung inget. Hahaha…

18_candles_birthday_cakeBuat tahun ke 18 ini, pertama Alhamdulillah Allah masih mengkaruniakan nikmatnya dengan berbagai rezeki yang telah saya dapatkan. Kedua, Innalillahi, umur saya hidup di dunia ini tiap detik makin berurang. Astagfirullah. Oleh karena itu di tahun ini saya bikin tagline kaya judul diatas: Alone – Change – New. Apa artinya itu semua?

1. Alone
Ya, pertama saya tuh sekarang merasa sendiri, lebih tepatnya sih karena sekarang pindah ke kost an. Jadi harus menyesuaikan diri dari segala rupa yang baru. Lingkungan yang baru, teman baru, gaya belajar baru. Tapi dari kesendirian ini saya mau nyoba jadi orang yang mandiri. Karena sendiri, berarti bisa fokus dalam hal apapun buat ngerjain segala hal dengan hasil terbaik.

2. Change
Saya harus berubah. Kalo semua hal berubah dan saya tetep stuck, gerak statis tanpa kecepatan, berarti saya itu orang yang dilindas jaman. Makannya saya tuh mau berubah. Dari segi kedewasaan. Dari segi keilmuan. Dari segi keagamaan. Dari segi relationship (relasi apa dulu nih? relasi edukasi oke. Relasi hidup? Hmm, nanti aja deh 😀 ) Pokoknya bakal ada perubahan lah dari saya ke arah yang lebih baik.

3. New
Ini akhirnya, dari kesendirian, terjadi perubahan dan akhirnya saya bakal jadi orang yang baru. Gak akan sama lagi kaya dulu. Tapi dari beberapa segi pasti masih sama, Saya pasti gak bakal ganti hobi, gak bakal ngilangin rasa suka bercanda, gak bakal ngerubah agama (pasti atuh eta mah). Ah, pokoknya NEW disini berhaluan kepada arah yang lebih baik.

Semoga harapan saya ini bisa jadi kenyataan. Aamiin. Buat temen – temen yang udah ngedoain juga makasih yaaa. Doa ke aku sama aja ngedoain diri sendiri. Dadaaaahhh….

Piring Pecah

Lanjutan dari posting sebelumnya nih tentang maaf. Ada sebuah kisah tentang maaf yang mungkin bisa membuka pengertian “maaf” yang asli, gak kw – kw an. Kisah ini saya tulis ulang dengan redaksi saya sendiri. Seperti biasa, dengan penulisan menurut kaidah EYBD (Ejaan Yang Belum Disempurnakan). Mengambil latar fiktif di sebuah dapur dengan pelaku seorang ibu dan anak perempuannya yang selanjutnya dipanggil Ka (Ka siapa ajalah kepanjangan nya mah. Mau Siska, Mika, Ika, Simalaka terserahhh). Adapun tulisan dan makna dari cerita ini saya harap gak bikin kalian bingung. Selamat membaca.

Sore ini lebih ramai dari sore – sore sebelumnya. Ya maklum saja, 2 hari lagi hari raya tiba. Dari tadi terdengar suara mixer di dapur yang sekaan tak henti – hentinya berputar. Di dapur ibu terus saja membanting tulang, eh maaf maksudnya membanting adonan kue biar campuran bahannya merata. Tak lama kemudian si ibu melihat anaknya duduk di bangku meja makan dengan mata 5 watt. Ia tidur dari ramadhan hari ke-10 ~_~. Maklum, menurutnya hibernasi adalah cara paling ampuh untuk menghemat energi.

Disela – sela mengurus adonan kue nya, si ibu kesurupan arwah moderator dan tiba – tiba membuka sesi tanya jawab. (I = Ibu, K = siapa aja lah terserah)
I : Ka, udah puas tidurnya?
K : Belum mah, nanti abis taraweh dilanjut lagi. Terus abis kuliah subuh juga masih bisa diterusin tidur. Nanti pas takbiran bangunin lagi ya mah…
I : Super sekali kau nak! Ibu ada kabar gembira buat kamu Ka…
K : Apa? Kulit manggis?
I : Bukan
K : Ya terus apa atuh bu?
I : Kabar baiknya sekarang ibu puasa. Kalo enggak, ini adonan ibu lempar ke muka kamu kalo ketauan tidur lagi!!!
K : Wkkwkwk, si ibu suka gitu ih. Ampun atuh mah
I : Eh ngomong – ngomong kamu kenapa jadi sering tidur sih? Biasa nya kamu kalo siang suka maen terus
K : Ah, lagi males aja mah
I : Bener apa bener? Eh, temen kamu yang biasa maen sama kamu tuh kemana Ka?
K : Tau ah bu, jangan ngomongin dia ah, males
I : Ibu liat raut wajah kamu berubah, ekspresi menunjukan kebencian yang tinggi, gerik mata menunjukan kamu gak suka pertanyaan ibu, body language kamu menyembunyikan sesuatu. Suhu tubuh meningkat.
K : Bu? Ibu bukan robocop kan? atau Ironman?
I : Ayo lah Ka, pasti kamu gak maen bukan males kan alasannya?
K : Iya deh iya. Kita lagi musuhan mah
I : Loh kok? Kamu kan udah temenan baik dari lama. Coba ceritain ke ibu masalahnya gimana?
K : Sebenernya salah aku sih. Kan waktu itu aku pinjem iPhone nya, tapi waktu dipake malah rusak HP nya. Terus bilang ke dia maaf dan nanti digantiin. Ya udah, pulang sekolah aku jalan – jalan ke konter hp dan beli hp esia hidayah buat ngegantiin iPhone nya. Eh, pas dibalikin dianya malah cemberut. Aku udah minta maaf tapi malah diem aja, jadinya aku pukul mukanya pake tas gunung aku, terus ngomong…
I : Bentar, kamu pukul dia?
K : Enggak sih mah, cuma kiasan biar menarik aja ceritanya
I : Oh, kirain. Oke terus gimana tadi?
K : Ya terus aku bilang ke dianya jadi orang jangan sombong. Orang udah ngegantiin HP nya terus udah minta maaf masa gak dimaafin
I : Da kamu mah belegug. Masa iPhone digantiin sama Esia hidayah.
K : Sementara mah, ini juga lagi ngumpul ngumpul buat beli yang asli. Lumayan udah 7.500
I : -_- Kalo minta maaf nanti jangan maksa. Itu hak dia. Lagian kamu juga yang salah. Meski pun bilang maaf tapi gak segampang itu ngelupain nya
K : Ya gitu doang kan. Apa susahnya dia bilang maaf atuh gitu, plisss lah
I : Eh kamu mah, sama ibu di kasih tau teh. Cepetan nanti besok minta maaf lagi! Yang bener, jangan bawa tas gunung awas!
K : Ah males bu

piring pecahSetelah itu si Ka (yang masih imajiner namanya) pergi meninggalkan Ibu di dapur untuk pergi solat Ashar. Tapi saat baru beranjak dari kursinya, si Ka menyenggol piring berisi tepung terigu. Alhasil piring pun pecah dan tepung berserakan kemana – mana. Suasana hening sejenak. Si Ka langsung panik. Sambil mengambil sapu, ia tertunduk seraya berkata “Maafin ya bu…”. Si ibu tersenyum dan menjawab “Ya udah gak apa – apa udah terjadi kok” Dan dialog pun berlanjut lagi.
K : Ibu gak marah?
I : Kan ibu udah bilang tadi, ibu lagi puasa. Kalo gak puasa tau kan? Adonan ini?
K : Oh iya hehehe
I : Ya udah, sekarang kamu minta maaf sama piringnya terus kamu sapuin itu pecahannya
K : Ibu tadi udah kaya robocop, sekarang nyuruh minta maaf sama piring!?
I : Udah… Coba dulu aja
K : Maafin ya piring
I : Nah gimana? piring nya jadi utuh lagi gak?
K : Ya enggak lah mah
I : Nah temen kamu juga itu ibarat piring. Piring yang kamu pecahin. Sekali pecah tetap pecah, meskipun kamu udah bilang maaf

Proud to You All RAWR!!!

3 tahun yah temen – temen. Gak kerasa (alah… 3 tahun gak kerasa cenah) beres lah pake baju seragam, upacara, murka guru kesiswaan dan antek – anteknya yang tak bisa disebutkan satu per satu. Pada kesempatan sore yang berbahagia dan diiringi lembayung senja (euhhh), izinkan lah (gak diizinin juga udah terlajur) saya membuat sebuah postingan yang didedikasikan untuk sebuah komunitas yang menamakan diri mereka RAWR.RAWR TypographyWalau pun sudah bukan sebuah rombel (rombongan belajar) lagi, tapi tetep lah, tetep Religious (solat duha, senen – kemisan, alarm tahajud. Sippp lah!!!), tetap Awesome (dengan prestasi dan kasus spektakuler tentunya) dan Wonderful yang sulit disusun dengan diksi dan dicurahkan dalam nada dan kata, pokoknya… gitu lah. Maka dengan ini temen – temen, terimalah ucapan terima kasih dengan setulus – tulusnya dari saya pribadi kepada :

  • Bapak Tono Hartono : Wali kelas tegar, kalem, sabar, penuh dengan implementasi gejala fisika dalam kehidupan sehari – hari. Hatur nuhun Pak..!! Allah mengatur supaya saya diajar oleh bapak. Kelas 3 SMA wali kelas guru fisika. Kelas 3 SMP wali kelas guru fisika (Alm.) Dan sekarang, pak… Makasih banyak ilmunya. Saya siap jadi penerus, fisikawan selanjutnya. Aamiin. (Sedih banget nulisnya, asli. Inget dulu)
  • Anggita : Makasih konsul intensif MTK nya, lier – lier ge setidaknya ada yang nerap.
  • Agung : Berkaitan dengan Sport Coach, ngajakin badminton, temen lari lambat oge, tapi aneh na kasiap wae. Nuhun kang atlet. + Partner Depapepe. Yaw, hahaha.
  • Bani : Waktu itu teh asa pernah syukuran pas beres ujian apa gitu. Makasih sawerannya Bani. Lumayan lah, meski hanya sebongkah permen kiss, tak apa lah, ngambil receh mah lieurrr.
  • Billy : Hahaha, sok ngajakan jajan mun jam pelajaran, nuhun tah, belajar pun butuh asupan energi, setuju Bill? Nuhun Nuhun.
  • Dea : Hatur nuhun De kalkulatornya. Sangat membantu orang yang males ngotret.
  • Denura : Makasih udah bantu – bantu MTK nya, juga makasih suka sering ngajakin konsul PR. Gak diajak mah gak inget ada PR da.
  • Dezni : UTS, US, UN. Tanpamu pensilku tak kan runcing. Makasih serutannya.
  • Fathur : Special for WOTA, High level WOTA.
  • Fahmi : Nuhun moy sok ngingetan tahajud, ngadoa, nuhun oge tos nga share elmu GS. Sukses pak. Ke ku sayah dikirim kipas bisi panas di Yogya mah.
  • Gizdy : Giz, sok ngajakan konsul ente, tapi tara datang, hahaha. Jadi konsulna puas sendiri. SD, SMP, SMA, PT. Wah sesuatu pisan Giz.
  • Issana : Makasih udah bantu – bantu jawab Jerman walaupun…. Walaupun sampai sekarang masih gak ngerti Jerman tuh naon coba….. Aslian
  • Julianto : Special for WOTA. Nuhun Handycam berhari – hari di pinjem.
  • Kevin : Masukin daftar WOTA tong nya? hahaha. Kusabab ente terrajin, jadi saya ge aya motivasi untuk lebih rajin lagi.
  • Rizka : Special for WOTA. Sakalian riz, hampura heeh, atuda sok kampret maneh mah, atawa sayah kitu nu piijidennya? Herey Rizz… Bohong ketang, serius ini mah. Asli saya nu sok salah mah.
  • Adam : I Proud to mySelf !!! Yeahhhh….
  • Irsyad : Nuhun syad boncengan motorna. Ente cocok jadi businessman, jadi kurir JNE, eh, maksudna CEO na.
  • Rasyid : Ie masih dibaca be? Bisi tos bobo. Makasih sudah mengajarkan manajemen energi untuk tidur sebelum ngantuk. Sukses UN-nya bro. Kerennn!!!
  • Nurul : Makasih udah bikin pengalaman makan seblak pertama kali. Audzubillah, bukan seblak pake sambel itu mah, tapi sambel pake seblak. Ihh, galila.
  • Putri : Saudara Saudara Sebangsa dan Setanah Air… Pemudi yang satu ini berkoar – koar pemirsa saat lagi presentasi, gogorowokannya jadi bikin melek membakar semangat arek – arek yang sedang lelengutan. Merdeka!!!
  • Satya : Special for WOTA + support hardware na. Supplier film numero wahid in class. Credit to Imaji Comp. Nuhun.
  • Vera : Perempuan satu ini mah beda ey, sok jail. Membuat korbannya tertindas. Tapi ya, nuhun lah atas “kejahilannya”. Salam. Korban.
  • Yanu : Nuhun Yanu, malem – malem ngejajanin bubur. Asa aneh makan bubur ayam malem – malem, tapi jadi penyelamat dari sakit maag Nu. Makasih.
  • Yuni : Makasih supply liwetnya. Energi terbaharukan di siang bolong. Juga rumahmu jadi saksi bisu game TOD pikasebelen.
  • Kelas : Kelas dikasih makasih? Iya lah. XII-B5 menyediakan supply kotretan di loker, hvs kosong. Baik itu dipake ngotret bener atau papan skor Open “Cekih” Championship, inget gak? Kalo laper di depan ngambilin rambutan haseum, inget gak? OSIS berisik siapa yang kagandengan, inget gak? Komputer oke dengan koneksi non stop, baik akun siswa (nu saya habis tah), TRRC, Admin, Alumni apapun akunnya, inget gak? Buka web CAPRI, edit foto padahal  batas upload nya udah beres, inget gak? Hahaha. Tega gak inget teh.

Buat yang Special for WOTA, kalian semua adalah alasan saya kenapa jadi males buka sosmed. TL nya pabalatak sama JeKeTi – JeKeTi tea ningan hahaha. Bukan anti bro, tapi bukan aliran we. Terus apalagi ya, oh, yang aku gak ngerti gak ngerti ningan, iya yang itu lah aku juga gak ngerti apa coba yah ih, masih polos aku mah. Hahaha. Jadi weh daripada bosen, jadi mulai rajin buka – buka buku soal. Yeah. Nuhun baraya…..!!!! ♥

Selamat temen – temen. Itulah masa SMA kita. Biar lah yang lalu begitu adanya. Kemarin itu gak bisa dirubah. Disesali tetep aja gak berubah. Tapi kita semua masih punya besok. Punya masa depan. Semoga nanti kita jadi agen perubahan positif di masyarakat.

Masa lalu tidak selalu untuk dilupakan. Pengalaman adalah guru terbaik
Masa lalu tidak selalu untuk dikenang. Lihat kedepan. Supir aja liat ke spion terus bakal tabrakan
– Adam Alfath –

Nah itu quote terakhir sebagai penutup posting kali ini.

RAWR