Maaf

Maaf. Satu kata yang sangat berarti. Dengan kata itu kita bisa memulai sesuatu yang baru dan melupakan kesalahan – kesalahan yang telah berlalu. Menurut aku nih, maaf yang bisa dirasakan keikhlasannya biasanya datang dari ketulusan hati orang – orang kecil. Contohnya bawahan kepada atasan, atau junior kepada senior. Mereka lah yang bisa berbuat demikian. Makin gede pangkat atau kedudukan kita, maka semakin terkuasai juga diri kita oleh sesuatu yang dinamakan gengsi. Kalo salah bawaan nya apa coba? Malah marah – marah gak jelas (har ai maneh pan) terus malah nyalahin orang lain, udah tau dirinya sendiri yang salah.

Itu tadi peminta maaf. Sekarang yang memberi maaf. Ngemaafin seseorang juga kalo bener – bener, rasa nya tuh bedaaa banget, rasain aja lah sendiri. Juga kadang kalo beres marah terus baikan, malah persahabatan itu jadi semakin – makin gitu……. lah susah di tulisinnya. Nah sekarang gimana kalo gak tulus? Ya beda juga rasa nya. Biasanya kalo minta maaf langsung jawabannya “iya gak apa – apa”. Lebih karunya lagi yang minta maaf via sms, dibalesnya “gpp” “ok” “o”. Waasss. Kaya deret aritmatik aja makin ngurangin itu balesannya. Sakit nya tuh disini tau gak!!! (sambil nunjuk jerawat di ujung hidung, eh, naha gak nyambung. Oke skip). Ya tapi emang sekalipun kita minta maaf terus udah di maafin, ya tapi kan itu mah cuma di mulut doang, kita mana tau hatinya udah bener maafin. Iya gak?

chocolate

Eh tuh di atas ada quote bagus tentang minta maaf. “Chocolate say I’m sorry so much better than words”. Bisa di coba sih. Apa lagi kalo bawa coklatnya 12KG gitu, terus kasihin tuh sambil sampaiin maksud mau minta maaf. Insyaallah, langsung lupa kalo kamu itu udah pernah buat salah. Dia nya malah sibuk makan coklat, terus diabetes, sakit – sakitan, dan akhirnya malah dia nya yang minta dimaafin kesalahan – kesalahannya. Eh bercanda ketang. Jangan dianggap serius oke..!! Ini teh sebenernya ada cerita yang familiar tentang maaf, tapi di post nanti lagi aja lah. Akhir kata, mohon maaf lahir dan batin. Hehehe, mumpung suasana lebaran.

Advertisements