Ujian Paling Susah Itu Sebenarnya…

Gimana, temen – temen yang udah dibagiin nilai UN nya? Seneng nilainya bagus? Sedih nilainya kurang memuaskan? Atau seneng – seneng aja da udah lulus? Hahaha, ya itulah hasil output dari 3 tahun belajar yang hasilnya berupa selembaran berisi angka – angka hasil ujian. Apapun yang didapat temen – temen, syukuri aja. Yang nilai bagus, sing amanah sama nilai itu. Harus bisa dipertanggung jawabkan. Yang nilainya kurang, coba terus belajar, jangan kecil hati. Itu tes cuma tiga hari kok, tenang. Percuma guling – guling nangis, marah – marah sambil bawa martabak ke pa Kepsek, atau nge-mention M. Nuh sama Depdiknas? Udah lah, gak bakal ngerubah nilai, syukuri aja. Itu jalan yang terbaik.

Ngomong – ngomong kelulusan pasti ada sebabnya iya kan? Masa duduk manis nonton TV ujug – ujug dapet surat lulus? Enggak lah. Pasti lulus karena sebelumnya itu ada ujian, bener gak? UN susah gak? Iya susah deh kalo gampang mah nilainya 90-95 an atuh. Apa lagi coba? SBMPTN? Wallahualam jangan di tanya. Tapi sebenernya masih ada ujian yang lebih susah lagi. Levelnya jauh dari UN ataupun SBMPTN. Ada yang tau? SIMAK UI? Yaaaaaa!!!, salah. UM UGM? Okeeee!!!, kurang tepat. Tes CPNS? Tes PT luar negeri? Masih level kekerjain itu mah. Dan ternyata, jrengg jrengg jrengg, ujian yang paling sulit itu namanya “Kehidupan”.

Kehidupan? Iya, saking susahnya kita aja gak tau sekarang itu lagi di uji. Dan faktanya temen – temen, jumlah yang lulus dari ujian ini sangat kecil. Jauh perbandingannya sama yang gak lulusnya. Kenapa? Satu masalahnya. Nyontek. Udah emang sifat manusia kali ya selalu aja liat indahnya hidup orang lain, pengen banget jadi orang lain, enak kayanya kalo tuker kehidupan, sampai segalanya dimirip – miripin sama yang kita pingin. Udah lah syukuri apa yang kita punya. Boleh menginginkan jadi yang kita mau, tapi… harus ingat sukses dengan perjuangan sendiri. Maksudnya, sukses dengan menjadi diri sendiri, sukses dengan membawa, Inilah Saya. Inilah kesuksesan hasil jerih payah sendiri. Ingat semua orang dianugrahi rezeki yang berbeda – beda, tentu dengan ujian yang berbeda – beda pula. Nah sekarang, kenapa orang – orang banyak yang gak lulus? Ya tadi penyebabnya, nyotek.What is Life?

Gimana bisa kita liat pekerjaan orang lain disaat lembar pertanyaan tiap orang berbeda? Asal jebret aja ikutin langkah orang tanpa sadar batas kemampuan sendiri. Saya yakin, hidup ini lebih ngehargain sebuah karya orisinil dari otak kita. Sebuah karya yang tak plagiat dari karya sebelumnya. Orang lain itu orang lain, kita itu kita (ya iya lah). Pokoknya, jadilah diri sendiri, Oke!

Selamat berkarya!!!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s