Hukum Selestial (Refleksi SBMPTN)

“When two objects collide, there is always damage of a collateral nature”
Laws of Celestial Mechanics

Jadi gini nih asal usulnya. Mulainya itu bulan kemarin, April. Bulannya anak – anak SMA. TO lah, pemantapan lah, wah, seabreg. Biasanya sih kalo di CPU mah ini proses lagi puncak – puncaknya. Banyak hal yang tiba – tiba ditumpuk dalam waktu singkat. Ini otak asa di jejel sana – sini. Mendadak multitasking lah. Ngaca sambil liat rumus elektrolisis, naik angkot sambil buka buku rumus. SMSan sambil buka buku UN tebel – tebel. Terakhir gituh, mau UN yang kabarnya juga jadi bobot penilaian SNMPTN.

Secara alami, kelakuan anak – anak kelas 3 pada berubah, ya gak 100% tapi dikit – dikit mulai tobat, rajin ngapalin, ranjin ke bimbelan (gak semua orang sih) pokoknya tobat lah, gak ketinggalan solat Duha nya juga jadi pada rajin. Tapi malah ada juga yang tambah kesurupan malesnya. Dan akhirnya, jreng jreng jreng, UN deh. Ya gitu lah biasa ujian, menghitamkan LJK. Gak bosen – bosen dari TO mula, ngehitamin LJK. Oke…. 3 hari berlalu dengan tweet tweet penuh wish pabalatak di TL, masalah standar internasional tea… masalah politik Jokowi tea… CCTV tea yang jadi hot topic… Ya Sudahlah. Di hari terakhir, huuuhhhhhh, satu beban sudah di simpan. Gimana we hasilnya mah yang penting usaha sudah (sedikit) mendekati maksimal. Udah pemantapan, tanya temen sana – sini masa aja atuh 60% gak yakin bener? Tapi secara pribadi kecewa sih, kaya nya belum kemampuan total UN yang kemarin teh. Masih banyak yang masih bisa di levelling tapi terlena oleh waktu, kenapa gak dulu. Biasa, penyesalan ada di akhir. Tapi pokok nya alhamdulillah lah, gak pake bocor – bocoran apalagi KJ, udah capek – capek berjuang pas hari H nya eh, nyontek, kan gak lucu gitu teh. Ceritanya udah tobat dari nyontek pokoknya mah. Say No to Cheat lah! Kecuali kalo lagi nge game.

UN beres hari Rabu. Biasa, pulangnya maen – maem dulu bareng temen. Normal lah kalo buku yang tebel – tebel itu masukin dulu ke lemari, simpem paling belakang biar susah di liat. Stay on PC lagi, cari – cari games atau film (bajakan pastinya) yang lagi nge tren. Lumayan waktu santai sampai minggu. Nah Senin di minggu baru ini nih masalah hukum selestial diatas berlaku.

Minggu – minggu ini banyak banget temen yang ngajakin main. Ke gunung, ada… Ke pantai, ada… Ke bimbelan, (mustahil) ada… Ini nih babak baru perjuangan dimulai. Loh? Udah UN gitu loh? Berjuang apa lagi? Eeitsss, jangan lupa bro, kita beres SMA tuh mau ngapain? Kerja? Jadi apa?, Nganggur? Bukan pilihan, Nah pasti pengen kuliah dong? Terus kenapa mau kuliah mesti lebay makan waktu normal liburan buat belajar? Sadar lagi temen – temen sebangsa seperjuangan… Kita masuk SMA itu segimana? Paling se-kabupaten atau paling jauh juga se-provinsi (kalo SMA emang top markotop, gak perlu disebut lagi lah udah pada tau, inisialnya SMAN3. Cuma inisial nya aja oke! wkwkwk) Nah ini, PTN, apalagi favorit, se-Indonesia bro… Inget, belum ada yang dari luar negerinya lagih. Berapa ekor tuh yang daftar satu jurusan sama kaya kita? Saingan tuh temen – temen, inget, SAINGAN. Syukur kalo saingan kita sama – sama males, se-Indonesia saingan satu jurusan itu males, nah keren kalo gitu. Tapi lupakan yang begituan mah. Bagai punduk merindukan bulan. Saya ajak flashback aja deh. Szzweet, szweet, jreeenng. Inget memori waktu UN kemarin? Gimana rasanya? Pusing? Keringet dingin? Atau malah jadi gak nafsu makan? Baru UN tuh temen – temen. UN itu hasilnya ijazah, tulisannya lulus. Nah ini SBMPTN level nya emang sama? Berlipat – lipet mennn. Beresnya bukan dapet keterangan lulus doang, ya lanjut kuliah lah. Seneng gak tuh.

Emang iya, kita udah kerja selama 5 semester buat menghasilkan nilai yang udah di proses di SNMPTN, tinggal doa sekarang mah. Oke bagus. Kita ikhtiar tapi hanya Allah yang nentuin. Tapi masih ada ikhtiar lagi, yaitu SBMPTN (atau UM PTN masing – masing) nah, sempurnakan lah ikhtiar. Mudah – mudahan lulus yang jalur undangannya, tapi kan lebih tenang kalo udah punya puluhan plan lain selain plan A. Salah satunya siap SBMPTN, udah kekuasain 75% juga udah keren lah itu mah, kalo masih bukan rezeki kan siap juga UM. Contohnya SIMAK, liat sekilas IPA terpadu naon coba hereditas mutasi digabung sama statistika? Pan nu kitu teh? Ah sudah lah, mudah – mudahan lancar juga. Pernah dikasih kata berlian (karena mutiara sudah mainstream) “Siapa yang bingung ngerjain soal PTN? 100% siswa pasti bingung. Gak perlu jago buat bisa lulus, cuma jadi yang terbaik diantara orang bingung itu”. Nah beres deh permasalahan nya. Pokok nya “Harapkan hal yang terbaik, Persiapkan hal yang terburuk” Catet tuh quote.

Epilog nya, berdasarkan hukum fisika diatas, objek yang bertumbukan, selalu ada imbasnya. Nolak diajak maen sama temen tuh kesannya gak setia kawan, gak ada kebersamaan nya, gak ngehargain. Tapi maaf beribu maaf temen – temen, ini emang jalannya, dan itu adalah imbasnya. Sekali lagi hampura. Kaya nya cita – cita saya mah butuh pengorbanan lebih, jadi begini ceritanya. Ngomongin dua objek yang bertumbukan, kasih aja analogi gini, Nah, antara kemauan belajar sama males pasti itu saling bertumbukan, tinggal setting gaya mana yang lebih besar, jadi temen – temen udah tau ada 2 ending dari perjuangan ini, dan gampang, tinggal pilih sendiri: Sukses atau …

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s